Sulitnya Bersyukur

Ceritanya di sebuah kantor, para karyawan baru saja mendapatkan bonus tahunan yang dibagikan oleh manajemennya… Bonus itu adalah sebagian dari keuntungan pertahun, yang disisihkan sekian persen untuk orang-orang yang mendedikasikan dirinya untuk bekerja di sana… Semua karyawan dapat bonus tersebut, yang lama dan yang baru… Bahkan untuk yang sudah 10 tahun ada tambahan langsung yang merupakan kebijaksanaan direktur senilai satu juta rupiah… Nilai sebuah loyalitas…

Hati semua karyawan senang… Riang gembira…  Medsos beberapa karyawan pun berisi uacapan syukur…

Semua? Ternyata tidak semua…

Ada yang misuh-misuh kenapa bonus antara yang setahun bekerja dan 9 tahun nyaris sama banyaknya…

Berapa orang? Semoga tidak banyak…

Yang pasti seseorang mengutarakan pada temannya tentang hal tersebut…

“We (dari potongan panggilan pak we atau pak ketue, -red) kayaknya ini perhitungan gak benar deh.” Seorang karyawan dengan masa kerja 10 tahun memulai percakapan…

“Lho, kok bisa? Emang kemaren di meeting pembicaraannya kayak gimana? Saye sih emang tak ikut meeting lagi dah…” Jawab temannya yang juga sudah 10 tahun bekerja di sana… Seorang yang dengan pertimbangan sendiri menghindari hiruk pikuk manajemen dan kebijakan kantornya…

“Meeting kemaren memang menjelaskan tentang bonus, dan ada tambahan buat yang 10 tahun bekerja kayak kita-kita ini sebanyak 1 juta.”

“Lalu masalahnya dimana? Kok awak bise ngomong kalau ini salah?”

“Ini tak adel ni. Masak bonus tahun ini berkurang? Lebih rendah 400 ribu dari tahun lalu.”

“Oooo… Saye tak terlalu memperhatikan… Lupa dah saye…”

“Saye ingat. Tahun ini lebih kecik. Awak ape agik, tahun lalu khan awak maseh pegang jabatan di struktur organisasi.”

Sang teman coba mengingat-ingat pembagian bonus tahun lalu… Sampai tumbuh ubannya beberapa helai, dia tak bisa mengingat jumlah yang dijelaskan temannya tersebut…

“Tak ingat saye… Teros, menurut awak cemane yang benar?”

“Iyela. Masak jumlah bonusnye berkurang.” Ujarnya dengan mimik kurang puas…

Temannya tertawa…

“Hehehe… Awak ni ade-ade jak… Yang namenye bonus tuh tadaklah mesti lebih besak yang sekarang same yang dulok tu… Tau kenapa? Satu, bonus itu fluktuatif, tergantung keuntungan perusahaan tahun ini berape besak? Dua, mungkin memang kebijakan manajemen jumlah uang bonus yang disisihkan tidak sebesar tahun lalu…”

“Tak boleh gitu lah wak.”

“Ngape pulak tak boleh?”

“Harosnye lebih besak. Dan ini setiap karyawan nyaris sama nilainye. Yang baru yang lamak tak ade bede. Kecuali yang lamak macam kite ni, adelah tambahan sejuta.”

“Kok tau?”

“Saye ngecek. Ade budak yang nanyak-nanyak ke saye.”

“Oooo… Ngape pulak nanyak ke ente? Emang ente yang ngitung bonus yang dikeluarkan? Bukannye ini urosan ha er de?”

“Itulah. Ha er de tak benar ngitongnye ni.”

“Ck ck ck ck… Ente ni… Tak boleh ngomong gitu…”

“Emang kayak gitu. Cemane gak?”

“Tadaklah wak… Ente taulah ha er de kite tu bujor aros… Bukan orang yang biase maen dan megang duet… Ngitongkan jak…”

“Itulah. Ngitongnye salah ni.”

“Haaa?!”

“Logikanye jumlah bonus tahun ini mestinye lebih besak dari tahun kemaren. Bukan malah turon.”

“Beuh… Ente nih…” Sang kawan mulai kesal, “Kalau bonus tuh berdasarkan keuntungan tahun berjalanlah… Di perusahaan punye saye pon demikian… Mane pulak bise kite tetapkan besaknye… Kalau bonus turon, artinye cuma duak jak… Profit perusahaan berkurang karena memang banyak pengeluaran atau investasi baru, sukor-sukor bukan karena kinerja kite yang burok… Atau emang manajemen mengurangi jumlah uang bonus yang disalurkan…”

“Pokoknye tak bise gitulah we…” Nah kalau dah ngomong pakai pokoknya ini agak berat urusan…

“Oooo wak… Ente ni ngertilah… Yang namanye bonus tahunan itu BUKAN HAK karyawan… Itu perhatian dari manajemen ke kite-kite ni… Maseh untong kite ni diingat same para pembesar tu… Janganlah nak direpetkan… Kalau sampai terdengar khan malah tak bagos… Bise-bise tahun depan tak ade bonus agik… Yang rugi siape?”

“Ngerti ana. Tapi bah nilainye ni? Mestinye naeklah. Seratos dua ratos ke.”

“Eh, kalau ngerti tak usahlah diribotkan… Intinye syukuri ade tambahan isi di bank tu… Macam saye ni, pas istri minta dana buat ikot reuni, eh kantor nolong saye dengan ngasi bonus sesuai dengan kebutuhan beliau… Alhamdulillah…”

Yang misuh-misuh tadi mulai berpikir…

Tapi ternyata tetap tidak sepaham…

“Kite hitung bodoh ye. Tahun lalu dapat tige juta empat ratos, masak tahun ini cume tige juta, itu pon dah pakai tambahan sejuta bagi yang masa kerja sepuloh tahun.”

Ya salaaaam…

“Artinye rejeki kite emang segitu wak… Simpel bah… Syukuri… Ade lebeh bulan ini… Ade lebeh tahun ini… Keluarkanlah sikit kalau bise buat amal dan sosial… Tak banyak emang, tapi paleng ndak nolong kite mensucikan harte…”

“Ana nak nanyak ha er de lok nantek. Cemane bise macam gini nih hitongannye.”

“Ha… Tanyaklah wak… Biar puas…”

Sang teman lantas melanjutkan kesibukannya mengutak-atik script yang dibutuhkannya untuk website e-commerce yang akan dia launching bulan depan… Si tukang protes memain-mainkan jambul kebanggaannya… Masih berpikir tentang ketidakpuasannya…

Hening sekian lama…

“Tapi tak adel ni, we. Yang lamak dan yang baru kok same dapatnye?”

“Iyelah wak… Khan nilainye same… Same-same kerje setahun ini… Bukan macam insentif yang ade indeksnye… Adoh ente ni…”

“Tak bise gitu. Haros dibedekanlah.”

“Astaga… Maok lamak, maok baru, bonus nih berlaku buat semue yang kerje… Bagos dah ni itongan… Syukuri jak… Rejekilah… Masing-masing dapat bagiannye… Setahun kerje, same mase buat yang baru masok 2 tahun, maupun yang 5 tahun… Ini bonus kerje setahun, bagian dari keuntungan perusahaan…”

“Eh yang baru belom setahun pon dapatnye hamper same same kite ye!”

“Oh my god… Pasti ade bedenyelah… Ente tanyak jak ke yang ngitonglah… Pasti dihitung pro rata buat yang baru masok belom setahon…”

“Pokoknye saye tak terima. Yang lamak dan baru haros dibedakan nilainye! Nyaman benar kalau same.”

“Wak, itu rejeki kawan kite… Jangan nak dimasalahkanlah…”

“Tak bise.”

Dan cerita berakhir di sini saja… Sang teman yang bijaksana tadi malas untuk menanggapinya… Biarlah kawannya itu berpikir sesuai keinginannya…

Ah, manusia…

Moral cerita:

  1. Bersyukurlah selalu dengan rejeki yang kita terima
  2. ALLAH SWT mengerti kebutuhan kita
  3. Please, jangan iri dengan rejeki orang lain

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *