Awan Yudha Setiawan aka Tayeb

Kali ini aku nulis dikit tentang adikku… Nomor 2 dari keturunan Usman… Kenapa? karena hari ini adalah hari ulang tahunnya… 20 Februari…

Namanya Awan Yudha Setiawan, seorang yang berhati lembut, malas konfrontasi kalau tidak perlu… Panggilan gurauannya dan kesayangannya adalah Tayep… Mau tau kenapa Tayep? Tanya sendirilah sama orangnya…

Sesuai namanya, menurutku pribadi dia termasuk orang yang setia kawan… Tak segan membantu teman yang kesusahan, tidak perhitungan… Anak yang dari kecil memang sudah banyak temannya… Kayak aku juga, cuma Awan ini ‘orang rumahan’…

Dari kecil dia termasuk yang paling ringan tangan… Diminta bantuan apa saja pasti siap… Kecuali yang berhubungan dengan orang yang dia tidak kenal… Karena apa? Dulu dia cenderung pemalu…

Awan ini pendiam, tapi kenakalannya juga ada… Banyak… Cuma dalam diam itu nakalnya… Gak banyak yang tahu kecuali menyaksikannya secara langsung…

Dari kecil aku selalu sama adikku ini, berpisahnya ketika aku harus hijrah ke Bandung…

Nah, yang aku kenang dari dia adalah… (mungkin kisah ini akan jadi rada aib ya, namun demi memori indah masa kecil ya aku akan ceritain)

 

SEGELAS SUSU DAN SIRUP STRAWBERRY

Waktu kecil kami sudah dibiasakan oleh bapak dan emak untuk berpuasa Ramadhan…

Jadi dari kelas 1 SD aku sudah puasa full, namun yang aku ingat baru kelas 2 aku full sebulan puasanya…

Nah ketika aku puasa di kelas 2 SD ini, ada kejadian yang gak akan dilupakan oleh keluargaku…

Jadi kami berpuasa hari itu… Di Sanggau… Semuanya sahur… Shaumlah kami… Lalu berangkat ke sekolah…

Siangnya bersamaan kami pulang sekolah, datanglah Pak De Abu Naim (almarhum), ayahnya Isa dari Pontianak… Beliau memang tinggal di rumah, sharing kamar dengan kami… Pak De ini menderita maag yang menyebabkan dia tidak tahan puasa…

Karena tidak puasa, beliau dengan santainya membuka kulkas dan membuat minuman yang terdiri dari sirup dikasih susu kental manis… Minuman yang dia sukai, dan ternyata malah mengundang diabetes yang kemudian dideritanya…

Ketika dia mengaduk minuman itu, kami melihat… Aduuuuuh… Panas-panas melihat minuman segar dengan es bagi anak-anak kecil adalah suatu godaan yang luar biasa…

Pak De tersenyum dan tertawa… Lalu ngomong, “enak eee…”

Sebagai abang yang baik aku ingatin ke Awang, panggilan Awan untuk masuk ke kamar saja… Biar tidak digoda…

Pak De ini terkenal usil dan iseng dari masa mudanya…

Aku dan Awan masuk kamar… Pak De membiarkan saja… Tapi dari luar kamar, adukkannya menjadi kencang dan mulai bicara sendiri… Kira-kira ngomongnya gini deh, “Aduh, enak banget nih minum es sirup pakai susu… Segar…”

Aduuuuuuh…

Awan mulai tergoda… Aku berusaha mengingatkan dia… Sabar… Puasa… Dia pun dengerin…

Tapi Pak De sepertinya tahu kalau keponakannya ada yang tidak tahan…

Kembali dia ngomong sendiri seolah-olah minuman ini ternikmat sedunia…

Awan mengintip di sela pintu kamar, mengintai di jendela…

Pak De yang tahu kalau ada yang mengintip makin memainkan sandiwaranya… Malah mengajak untuk berbuka puasa saja…

“Kalau mau keluar kamarlah, mumpung belum habis nih…”

Dan Awan tak kuasa menahan godaan… Dia keluar dari kamar tanpa bisa kucegah…

Lalu meminta gelas Pak De tadi…

“Eh, benar ni mau buka?” Kata Pak De…

Awan tidak ba bi bu lagi langsung mengambil gelas dan meminum langsung es sirup susu tadi… Batallah puasanya…

Emakku tiba di dapur dan langsung mengomeli Pak De karena membuat anaknya tidak tahan puasa…

Pak De yang iseng namun baik hati itu cuma tertawa-tawa saja…

 

AWAN DAN KEISENGANNYA

Yang paling aku ingat dari nakalnya Awan adalah kisah ketika dia melakukan sesuatu yang nyaris membuat aku gelap mata… Seram juga sih kalau ingat… Hehehe… Sebab aku mengejarnya sambil meradang…

Ceritanya bagini… Saat itu kami sudah SMP… Aku pulang sekolah kecapean dan langsung tidur siang…

Tempat tidur kami adalah tempat tidur tingkat dua… Jadi sekamar berdua…

Saat tidur itu aku merasa ada yang dingin-dingin di kaki dan betisku… Basah juga…

Aku membuka mata… Yang pertama kulihat adalah dia yang sedang tersenyum iseng…

Lalu aku mengalihkan mata ke arah kakiku…

BIADAAAAAAB!!!

Tahu apa yang dilakukannya sehingga membuat aku terbangun?

Sebelah kakiku sedang dicukurinya dengan pisau silet yang biasa dipakai bapakku cukuran…

Nyaris licin sebelah kakiku itu… Padahal bulu-bulu kakiku itu mulai tumbuh seperti layaknya anak usia baligh…

Busyet!!! Apa yang merasuki si pendiam ini sampai punya ide kayak gitu…

Aku berteriak marah… Dia baru panik… Berlari… Aku kejar sambil berteriak-teriak… Marah dan menyumpah…

Kami kejar-kejaran keliling rumah… Emak yang sedang tidur terbangun… lalu ikutan teriak karena tidak tahu apa yang terjadi…

Akhirnya Awan tertangkap dan aku pukulin… Kucekik… Emakku melarangku…

Memisahkanku dan Awan… Aku tetap tidak terima karena perbuatan si adikku ini…

Tetap kulabrak dia…

Emak akhirnya tau ceritaku… Terus karena aku gak mau berhenti menghajar Awan, akhirnya kata emak, aku juga cukur aja bulu kakinya…

Huaaaaa…

Awan saat itu belum punya buku kaki!!!

Aku tidak terima… Akhirnya kata emak, (aku tahu sih emak cuma gertak, tapi aku ngeri juga kalau ternyata aku khilaf karena kalap), “kau ambil jak pisau dan kau bunuh adikmu. mungkin sudah ndak sayang emak bapak lagi. udah ndak sayang sama Awang.”

Kata-kata itu membuat aku sadar…

Emosiku mereda… Yang ada aku malah nangis menyusul tangisan Awan yang sudah duluan…

Akhirnya aku terpaksa mencukur habis bulu kakiku agar sama keduanya…

Sorenya sama bapak si Awan dihukum… Hukumnya sambil senyum-senyumlah, karena menurut beliau keisengan Awan itu cukup lucu…

Lucu sih, namun efeknya bulu kakiku jadi lebat… Aaaaarrrggghhhh…

#untungjadimacho

 

AWAN YANG PEMALU
awan yuAwan ini dari kecil sudah cute…

Cuma ya itu tadi… PEMALU!!!

Sampai SMP kayaknya pemalunya gak habis-habis…

Setelah SMA sih beredar kabar dia mulai tebar pesona… Hehehe…

Cerita pemalunya yang paling parah adalah ketika dulu di Sanggau, masih SD gitulah…

Jadi kami itu tinggal di komplek perumahan, rumah dinas milik PEMDA… Di Munggguk Golkar, cuma aku lupa sekarang namanya apa ya?

Daerah tempat tinggal kami itu berbukitan, jadi kami bisa main seluncuran dengan asyiknya… Bayanginnya jangan seluncuran model skateboard gitu ya, tapi seluncuran ini kami bikin sendiri dari klahar sepeda… Skateboard kayaknya yang punya cuma tetanggaku yang anak sekda…

Nah, masa itu sekda itu nomor 2 setelah bupati… Tidak ada wakil bupati kayak Pasha Ungu jaman sekarang yang barusan dilantik…

Oh iya, aku merasakan jaman 2 sekda Sanggau… Yaitu dulu Alm. Soetardjoko dan Alm. M. Yusuf Matsyah

Back to story of Awan…

Nah… Waktu itu Pak Yusuf Matsyah baru saja menjadi sekda…

Beliau membawa anaknya… Anaknya 2 orang… Sofie dan Irvan (alm)

Anak-anak beliau ini cukup dekat sama aku, karena teman main bareng… Apalagi rumah yang bersebelahan…

Bisa dibilang aku jadi mentor bagi Irvan ini… Menurut ibunya aku mentor sesat, hehehe… (sesat, jika bertualang ke hutan-hutan dianggap perbuatan salah)

Nah, Sofie ini usianya pas setahun lebih muda dari Awan… Beneran… Mereka sama-sama 20 Februari lahirnya…

Jadi kami (aku, Ees, Aan, dll) suka jodoh-jodohin dia berdua gitu deh… Biasalah anak-anak jaman dulu khan mainannya gitu kalau nge-bully… Sampai sekarang juga gitu, cuma kayaknya sekarang lebih seram…

Awan ini pemalu banget…

Jadi dia gak mau ketemu yang namanya Sofie…

Terlebih lagi semua orang termasuk orang-orang tua kami suka menggodanya dan Sofie…

Sofie sih biasa saja… Awannya yang meriang…

Jadi suatu ketika, adikku Eva, yang sepantaran sama Irvan, main ke rumah pak sekda…

Aku juga main di situ…

Kecuali Awan…

Nah, Awan disuruh emak menjemput… Waktu itu dia masih main sama Ees, Aan, Ucok dan lain-lain…

Semua anak-anak ini pemalu dan segan kalau ke rumah sekda tadi… Jadi Awan tidak bisa minta bantuan mereka untuk menjemput Eva…

Tahu apa yang dilakukannya?

Awan memanggil Eva dengan berteriak pelan dan lucu…, “Eva, pulang Va… Dipanggil mama…”

Kami keluar… Aku, Sofie dan Irvan…

Dan terlihatlah Awan yang menggunakan baju siapa sebagai penutup mukanya (ala ninja) untuk memanggil Eva…

Hahahahaha… Dasar Awan…

Itu karena dia takut kelihatan sama Sofie…

Jadi begitulah… Awan adikku yang pemalu sama perempuan…

 

AWAN DAN KEJADIAN LAIN YANG MEMALUKAN

Yang paling aku ingat adalah ketika aku kelas 2 SD (kalau gak salah)…

Waktu itu di kelas aku sedang belajar… Aku dan Awan sekolah di sekolah yang sama…

Saat belajar, tiba-tiba aku dipanggil keluar oleh guru wali kelas Awan…

Mengajak aku ke kelasnya si Awan ini…

Tiba di kelas aku lihat dia terisak… Dan semua murid menyingkir dari sekitarnya…

Kenapa?

Ternyata si Awan buang air dalam celananya…

Ampuuuuuuuun…

Karena pemalu dia gak berani buat ijin ke toilet sama wali kelasnya…

Haduuuuh…

Gurunya minta aku mengantarkannya pulang…

Hayaaaaaah…

Akhirnya aku antarkanlah dia pulang ke rumah…

Ada-ada saja…

 

======

 

Cukup itulah kayaknya yang aku ceritain… Mungkin aib, tapi lucu juga untuk dikenang… Masa kecil yang indah…

Balik ke Awan, dia punya komitmen yang teguh pada sesuatu…

Tidak ngoyo akan sesuatu, jujur, namun ahli strategi dalam menggapai sesuatu…

Pacarnya? Haaaa… Gak usah kuceritain, karena yang aku tahu sih ada beberapa yang dia dekat…

Namun sebenarnya Awan ini anti pacaran di masa sekolah… Adik-adiknya dimarahin kalau ketahuan pacaran…

Nah sekarang anak-anaknya mulai pinter naksir cewek, baru dia kaget sendiri 🙂

Yang aku tahu Awan ini teguh sama komitmen dan tanggung jawabnya boleh diandalkan… Pintar ngebujuk orang… Bisa nyimpan perasaan, gak frontal kayak aku…

Bagiku dia adik yang membanggakan… Bagi keluargaku sudah pastilah…

Kesayangan banyak orang…

Semoga karirnya makin bagus deh…

Semoga amanah sebagai aparat… Hehehe…

Oh iya… Codename dia di keluargaku adalah APARAT… Karena lepas SMA cita-citanya ingin jadi aparatur pemerintah seperti ayahku…

Alhamdulillah tercapai… Sebab awalnya ingin masuk sekolah tinggi dengan ikatan dinas terbentur dengan masalah matanya yang minus…

Ah, gitu aja deh tentang Awan… Lain waktu aku tambahin…

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *